Aksi Demo

Oktober 31, 2008 at 3:01 pm 9 komentar

Minggu ini minggu ujian tengah semester. Semester ini aku menyelesaikan utang-utang kuliah, jadi kuliah yang kuambil banyak, mau nggak mau, ujiannya juga banyak. Hari ini udah separuh jalan, tinggal seminggu lagi, trus nunggu ujian akhir deh Januari ntar.

Hari ini aku ada jadwal ujian Otonomi Daerah, gara-gara semalem kecapekan ngapalin isi Undang-Undang, aku ketiduran nggak beraturan. Pagi-pagi handphone-ku nyala-nyala, ringtonenya sih dari orang rumah, bener deh, Bapak yang telpon.

B : “Mbak, lagi apa?”
A : “Baru bangun”
B : “Kamu jangan ikut-ikutan temenmu!!!!!”
A : *bingung-se-bingung-bingungnya* “Lah, emang ikut kemana?”
B : “Itu di TV anak FE demo, kowe ra sah melu-melu, ndak ora lulus-lulus” *so, demo berkorelasi negatif terhadap kelulusan*
A : *tanpa ekspresi* “Yah, ngapain juga ikutan ‘gitu-gitu’. Udah deh, Bapak ki aneh-aneh wae. Ari lagi arep ujian ki, gen cepet lulus,,,,,”

Sebenernya masih ngantuk, tapi jadi bingung musti gimana, ketawa, apanya yang lucu, marah, apa yang bikin marah, akhirnya nerusin menelan pasal di Undang-Undang lagi.

Sampe di kampus, nanya sana-sini, ternyata emang kemarin ada demo ‘menyambut’ presiden. Katanya sih presiden menghadiri acara Dies Natalis UNDIP & Pembukaan acara di PRPP apa nggak tau, pas liat iklannya di bandara sih acara expo teknologi gitu.

Dari video demo kemarin itu, aku lihat ada adik kelasku, ada juga anak FE yang konon beritanya ditangkap. Biasanya sih temen-temen pada nggosip dulu di kelas kalo mau ada aksi, berhubung ini masih suasana UTS, jadi jarang ketemu sama temen sekelas.

Kenapa sih musti demo?? Jaman aku ndengerin pelajaran Sosiologi SMA, dijelasin kalo demo itu gunanya untuk kontrol sosial. Asam yang kalo diberi basa jadi netral, asam itu pemerintah dan basa itu demonstran, mungkin seperti itu ilustrasinya *padahal ngarang*. Aku setuju sama yang namanya penyaluran aspirasi dan bertukar pikiran, tinggal bagaimana cara penyampaiannya yang lebih enak dan tidak saling menyakiti. Kalo nggak setuju, kan bisa ngomong baik-baik, nggak usah ngotot, malah capek sendiri, nggak ada yang ndengerin, malah ditendangin, diseret-seret.

detiknews

Demo 30 Oktober 2008, Sumber:detiknews.com

Temenku ada yang jadi tukang demo, tapi dia nggak selalu ikutan tiap kali ada demo, mungkin dia aktor di belakang layar *emang ada gitu??*. Aku sering diskusi sama dia, dan dia seperti orang-biasa-pada-umumnya kalo tanpa megachot megaphone. Mungkin dia baru akan menjadi gahar dan sangar kalo ketemu sama megaphone. Sepertinya megaphone memang sakti,,

Entry filed under: Cerita. Tags: .

Bicara Cinta Reinkarnasi Wisata Bahari

9 Komentar Add your own

  • 1. didut  |  Oktober 31, 2008 pukul 3:14 pm

    wakakakakakakkk~ sy dulu terbiasa pegang megaphone loh ri *buat outbond*😛

    Balas
  • 2. bakhtiar  |  Oktober 31, 2008 pukul 7:49 pm

    hahahaha demo itu gak efektif , gak memecahkan masalah tapi justru hanya menimbulkan masalah yang baru . kaya itu tuh. .. . . . hahahahaha

    Balas
  • 3. mizan  |  November 1, 2008 pukul 6:25 am

    aku jg seneng nonton demo lho…
    terutama demo masak… *nyam…*

    demo cewek ada nggak tho??

    Balas
  • 4. escoret  |  November 4, 2008 pukul 11:54 am

    LHA WONG YG GA IKUD2 DEMO AJA SUSAH LULUS…*LIRIK LOWO,DENDI DLLL*

    INI MALAH IKUD DEMO..BEHHH..!!!

    *MAAP,KAPSLOCK ERROR*

    klo lulus tp gak punya ijazah??

    Balas
  • 5. sesy  |  November 6, 2008 pukul 7:22 pm

    bener kok ri, demo itu tujuannya untuk kontrol sosial, tp kecenderungan demo sekaang itu menuju pada chaos. itu yg g boleh.
    *buka2 buku sosiology*

    Balas
  • 6. johanis  |  November 14, 2008 pukul 8:34 am

    weh, aq dri masih smp aj udah pernah ikutan demo gitu..
    tpi ga mudeng ap2. hehe..

    oya, salam kenal y..😀

    uedyan, jamanku smp masi maenan dakon,,

    Balas
  • 7. Satrio  |  November 22, 2008 pukul 2:48 pm

    la mba’ Ari pernah ikut demo apa aja mba’?

    demo makan

    Balas
  • 8. KH  |  Desember 22, 2008 pukul 11:24 am

    ada gunanya juga : latian….biar nek dadi pejabat bisa ngerti cara ngadepin demo, nggak melulu pake tongkat dan pentungan….

    Balas
  • 9. masmpep  |  Februari 9, 2009 pukul 12:58 pm

    demo menyenangkan juga. bisa teriak-teriak di jalanan. coba kalo gak rame2, ya malu juga, ha-ha-ha.

    Balas

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Trackback this post  |  Subscribe to the comments via RSS Feed


Overview

Imagining

Pemilik blog ini adalah Ari, mahasiswi yang sedang merintis jalan untuk menyelesaikan studi Ilmu Ekonomi di Semarang. Banyak cerita tentang kehidupan mahasiswi perantauan ini, dan selengkapnya ada di blog Hijau | Biru ini.

Statistics

  • 44,489 kicks

Arsip


%d blogger menyukai ini: