Tukang pamer

Juni 11, 2008 at 7:03 pm 15 komentar

Tiap cewek, bisa dibilang ditakdirkan untuk dilindungi dengan segenap keterbatasan yang dimiliki. Serupa dengan badak, tapi badak dilindungi dari kepunahan, kalo cewek dilindungi dari pelecehan. Sebenernya cewek punya kekuatan potensial buat menjaga diri sendiri, hanya saja jarang banget dipake. Banyak juga yang ikut latihan self defense semacam karate, taekwondo, harakiri, eh bukan ya? pokoknya olahraganya gali deh.

Nah, kalo aku, aku pernah ikut karate, tapi cuma seminggu, olahraga self defense lain gak pernah, trus aku cuma mengandalkan badan kalo diapa-apain sama orang. Cukup? ternyata tidak. Aku pernah keilangan handphone karena dijambret, tapi emang nggak bisa ngelawan sih, karena dihipnotis. Tapi kalo orang jahatnya nggak punya ilmu hipnotis, aku nggak ada perlawanan, perlawananku cuma gerakan-gerakan spontan, palingan teriak, nendang, jatoh, teriak lagi, trus lari.

eksibisionis

Itu pula yang terjadi kalo diusilin orang. Usilnya ini memang tergolong aneh. Sebut saja eksibisionis. Dari awal aku kuliah di Semarang (2005), aku udah digangguin orang jenis ini. Orang jenis ini aku golongkan menjadi 3, adalah :

  • Eksibisionis ringan, yaitu orang yang cuma dengan melihat cewek cantik (ingat pepatah Romawi kuno, cantik itu relatif!), langsung bernapsu dan kegatelan atau mengeluarkan suara-suara mistis seperti kucing mau kawin.
  • Eksibisionis berat, yaitu orang yang nunjukin kelaminnya atau bahkan tiba-tiba “bersolo karir” saat lihat cewek dalam bentuk apapun, meskipun si cewek berada dalam kondisi berpakaian lengkap dan tertutup.
  • Eksibisionis berat banget, yaitu orang yang sukanya memegang dengan tiba-tiba organ tubuh cewek yang tidak dikenalnya, biasanya TKPnya di jalanan umum, dan objeknya adalah bagian (maaf) dada dan bokong.

Dan ketiganya pernah aku temui, aku pernah jadi korban mereka, ketiganya. Mereka tidak kenal waktu, pagi-pagi subuh, sampe malem-malem. Mereka menghantui di depan kost sendiri, di depan kost temen, di depan kampus, di jalan mau ke kampus, pokoknya di segala penjuru kehidupanku (agak berlebihan sih). Tepatnya di daerah kampus Undip, eksibisonis ketiga jenis itu biasanya beroperasi. Di Erlangga, Pleburan, Singosari, Wonodri, aku pernah menemuinya. Kok bisa tau? Orangnya itu biasanya bersikap aneh, suka pegang-pegang bagian selangkangan kalo pas naek motor, pake helm tertutup rapet dan naek motornya pelan banget plus mencurigakan, seperti ngikutin jalan kita, trus sok kenal di jalanan. Pokoknya ati-ati aja kalo jalan sendiri, kalo jalan kaki berusahalah jalan di lajur kanan kayak kalo jalan di luar negeri, trus sebisa mungkin check sound sebelum keluar rumah, buat apa? Gunanaya kalo harus teriak, kan udah ada persiapan. Pake baju jangan mlitit-mlitit, dan amankanlah barang berharga Anda. Apa itu? Semuanya, handphone, dompet, tas, dan barang-barang lainnya. Awas jambret! Kok aku berasa kayak bang napi yha? Waspadalah!!! Waspadalah!!!

Yang jelas, aku masih heran sama orang-orang berkelainan itu, apa juga motivasi mereka? Bisakah mereka disembuhkan dengan terapi misalnya? Atau itu sebuah kutukan yang selamanya nempel sama orang itu? Tentunya itu sebuah ketakutan dan ancaman bagi kaum cewek sepertiku.

Entry filed under: Cerita. Tags: , .

Kuliah Piknik Sakit yang aneh

15 Komentar Add your own

  • 1. mas  |  Juni 11, 2008 pukul 7:24 pm

    jaman emang sudah edun!!ko ada yahh orang berkelakuan menyimpang kaya gitu..apa enaknya yhaa?
    a kalo ada orang kaya gitu lagi kamu teriak aja, atau langsung lempar pake batu aja!!

    man, emang aku kuliah bawa batu? emangnya kamu, kemana-mana bawanya batu? batu yg ada tombol 1-9’nya itu lho…

    Balas
  • 2. mas  |  Juni 11, 2008 pukul 7:41 pm

    itu bukan batu sayang, itu hp..kalo a ngga bisa hubungi mas bukan karena hp ms jadi batu, tapi karena pas pake 3 dulu dikos mas ngga ada sinyal atau kalo ngga batere hp ms lagi habis.
    *heran udah mau lulus ngga bisa mbedain hp vs batu*

    itu majas ironi, buncit! heran, udah lulus kok nggak ngerti bahasa.. -_-;

    Balas
  • 3. mas  |  Juni 11, 2008 pukul 7:52 pm

    sayah jurusan kimia, jadi ngga tau majas2an!! taunya ma-jus alpulkat, ma-jus jambu, ma-jus strobery

    sayah juga kuliah di ekonomi, dulu di pertanian, tapi tau kok bahasa majas-majasan (._. ) kuliah di kimia kok ditanyain bilangan Avogadro bingung….

    Balas
  • 4. mas  |  Juni 11, 2008 pukul 7:58 pm

    hetrix…
    tambah lagi
    ehh ke empat…
    ko yg komen aku semuahh

    *tetep milih jus stowbery*

    ah, bagaimanapun stroberry itu mark-ku, dulu juga kamu nggak suka stroberry, dulu bilang asem, dulu nggak doyan, kok sekarang jadi mau? Eh, kok kita chat disini sih???

    Balas
  • 5. sahrul  |  Juni 12, 2008 pukul 4:44 pm

    “Mmmmm……aq berharap semoga orang2 Eksibisionis diberi kesembuhan dari penyakit kelainanya yang dpt merugikan orang lain, seenggaknya dngn do’aku ini akan meminimalis jumlah mereka, so ari jadi tenang ga ketakutan lg kl lg shoping and go to adventure! dan semoga bagi yg pernah menjadi korbanya, bisa mengambil hikmah dan pengalamanya tuk lebih hati2 dikemudian hari. he…he…he…”

    Balas
  • 6. abah  |  Juni 16, 2008 pukul 7:19 am

    Makanya kalau kemana-mana itu pake helm.wakakakka gak nyambung

    nyambung, kalo aku perginya mbonceng mobil open cap!!!

    Balas
  • 7. sesy  |  Juni 17, 2008 pukul 5:47 pm

    ari, traju itu taunya cuma jas alamater. he he he.
    aku pernah bc soal ini rie, kayaknya gra2 hrs analisis novel apa gt, trus g jd krn teorinya terlalu nggilani. tp setiap org punya potensi untuk eksibisionist kok rie, cuma kadarnya aja yg beda2.soal knpnya mungkin keteranganya lebih ke psychology kl ya.

    Balas
  • 8. sesy  |  Juni 17, 2008 pukul 5:49 pm

    rie, jus strobery di tambah susu tanpa lemak enak lho. coba deh. lebih enk lg kl di tambah serbat(se krim berbahan dasar buah). yummy lho non.

    Balas
  • 9. Kang Hasan  |  Juni 19, 2008 pukul 12:23 pm

    Wah, Jeng. Sebagai laki-laki aku ikut merasa malu. Suwer…! tapi jangan khawatir, lebih banyak pria ‘baik2’nya di jagat ini (tak sangka di Smg banyak eksibisionis…). Tetap jaga diri dan waspada!

    Balas
  • 10. bany  |  Juni 19, 2008 pukul 12:47 pm

    weleh …weleh…. panjang lebar banget yah…? tapi arri bukan eksibionis juga kan?

    pertanyaan retoris!!!

    Balas
  • 11. mizan  |  Juni 25, 2008 pukul 8:06 pm

    Kalo masalah pencernaan aku biasanya minum Enzipleks
    Ini bukan iklan atau paid comment lho, cuma sharing aja :p

    abangnya salah masuk.. tp aku jg sempet minum enzipleks kok kemarin, indikasi penyakit di kemasannya sama dgn penderitaanku…

    Balas
  • 12. Fany  |  Juni 27, 2008 pukul 9:24 pm

    uuhh apalagi di semarang ini kalo di bus gitu deh….
    aku sampe skrg di semarang udah sama sekali gak pernah naek bus (sejak 8 tahun lalu), salah satunya gara2 itu…🙄

    kalo bus mah semuwamuwanya ada, dari copet, eksibis, pengamen juga ada. aku malah nggak tau kalo di bus juga gitu. bikin tambah ngeri aja, jalan salah, naik bus salah juga, mending nebeng sigh…

    Balas
  • 13. timpakul  |  Juni 29, 2008 pukul 8:25 am

    ^_^V

    lam kenal

    Balas
  • 14. pras  |  Maret 26, 2009 pukul 12:29 pm

    *maap berribu maap, aku edit yah*

    ak termasuk yg nmr2 kayaknya, soalnya cm suka pamer p**is aja.
    kl pegang punya cewe belum pernah.
    sebenernya ini kaya yg udh jd kebiasaan, kl liat ada cewe nganggur alias sendirian ya udh timbul deh hasrat untuk pamer.
    pamerin p**is jg biar tuh cewe liat punyaku, tp sebenernya ak pengen tanya pendapat cewe soal p**isku.
    yg jelas kl udah pamer p**is, rasanya kaya yg plong gt.
    bikin andrenalin naik jg loh, soalnya takut ketauan orang lain.

    Balas
  • 15. Kirun  |  Agustus 15, 2010 pukul 1:33 pm

    Waduh gaswat, ce gw kul d undip n ngekost d pleburan jg, anjriit klu ce gw digangguin eksibis , langsung trbang gw dr bgr k smg bwt ngehajar tuh org… Grrr..

    Balas

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Trackback this post  |  Subscribe to the comments via RSS Feed


Overview

Imagining

Pemilik blog ini adalah Ari, mahasiswi yang sedang merintis jalan untuk menyelesaikan studi Ilmu Ekonomi di Semarang. Banyak cerita tentang kehidupan mahasiswi perantauan ini, dan selengkapnya ada di blog Hijau | Biru ini.

Statistics

  • 44,489 kicks

Arsip


%d blogger menyukai ini: